Monday, June 2, 2008

JANGAN BELI PULSA!, BELILAH BUKU!

Inilah kata-kata yang dilontarkan oleh seorang dokter penyakit dalam ketika beliau melihat salah satu koasnya membawa sebuah buku "sesat" internoid. Kejadian terjadi ketika laporan pagi, di saat penulis sedang terkantuk-kantuk karena mengantuk di kursi barisan depan, tiba-tiba terbangunkan oleh suara beliau "Ya Allah DDiiik, jadi guru itu memang harus sabar, buku ini sudah sejak dari dulu dulu, saya larang untuk digunakan!!, kalo mau buku seperti ini, ya bikin sendiri, biar kalian itu juga baca!! baca!! Kalo mau ngambil referensi ya buku yang bagus, CMDT, Kapsel, Harrison, dll. Makanya uangnya buat beli buku, jangan buat beli pulsa!!" (kutipan seingat penulis). Setelah itu kulihat si pembawa, siapa sih gerangan koas agak konyol ini, udah tahu dari dulu beliau ini tidak suka melihat buku ini, koq masih diperlihatkan, ternyata yang membawa adalah koas minggu 10 yang notabene sejak minggu 1 diingatkan untuk tidak membawa buku ini.. MasyaAllah.

Penulis pun tidak memungkiri menggunakan buku "sesat" itu. Dikarenakan bukunya menghilang sejak minggu ke 3, setelah dari RSUP Klaten, akhirnya penulis sampai sekarang tidak menggunakan buku "sesat" itu untuk dipelajari.. Alhamdulillah dapat hidayah dari Allah, dengan hilangnya tuh buku... Dok, saya dah beli buku saku harrison lho.. tapi masih malas bacanya :D...

Kemudian beliau menyinggung soal pulsa, setelah dipikir2 dan "searching" di internet ternyata bisnis telekomunikasi Indonesia tu kacau banget.. masak sebagian besar saham operator GSM dan CDMA di negara kita ini dikuasai pihak asing. Jadi mungkin cukup beralasan mengapa beliau mengatakan belilah buku, jangan beli pulsa.. karena uang yang kita keluarkan untuk pulsa sebagian besar dikantongi oleh orang-orang asing... semakin miskin negara kita..

Selain menyinggung tentang buku dan pulsa, beliau juga menyinggung tentang aktivitas Demo yang sering dilakukan bangsa kita ini. "Demo tu apa gak pake modal? kertas buat demo itu harganya berapa? Akankah lebih baik uang buat kertas itu disumbangkan ke orang miskin. Trus, saya mau berangkat kantor jadi terhambat karena demo, koas nunggin, pasien nunggin, ni namanya sudah menganggu kepentingan orang lain" (kutipan seingat penulis).

Trus Kesimpulannya "wahai koas2 yang bergelantungan di bangsal.. Belajarlah.. belajarlah.. belajarlah..."

2 comments:

rahmatmh said...

Halo Niar

fernan said...

wah..wah...sepakat yar!!!

aku juga prihatin sama generasi muda sekarang ini, yang lebih suka browsing di internet ketimbang baca buku..

oke-lah buat informasi awal boleh-lah browsing, tp jangan sampe mbah google buat nyari bahan paper kuliah, ato buat ngerjain tugas sekolah..gituu, soalnya info di internet tu sering ga valid..

tp jangan juga dibandingin ma pulsa donk, bayngkan kalo wartawan ga make teknologi informasi, apa jadinyaaa?? hehehehe

-salam-
dari wartawan abad 21